Pages

Penyusunan Rencana Kegiatan Prasasti Mina Selama Satu Tahun





-->
--> -->
Program Prasasti Mina dikembangkan di 5 (enam) lokasi sasaran dalam jangka waktu selama 5 tahun dimulai sejak tahun 2007, untuk lokasi Prasasti Mina di Kabupaten Pati Provinsi Jawa Tengah mulai tahun 2008.
Pemerintah Daerah Kabupaten Pati mempunyai komitmen yang tinggi terhadap pentingnya penyuluhan kelautan dan perikanan untuk mengakselerasi pembangunan khususnya disektor kelautan dan perikanan. Bentuk komitmen yang tinggi tersebut diaplikasikan dalam bentuk kesiapan Pemerintah Daerah Kabupaten Pati untuk bekerjasama dengan cara sharing dana dengan Pusat Pengembangan Penyuluhan (Pusbangluh) BPSDM KP untuk melaksanakan Program Prasasti Mina selama 5 tahun.
Tujuan utama dari program Prasasti Mina adalah meningkatkan pendapatan pelaku utama sebesar 50% dalam kurun waktu selama 5 tahun. Untuk mencapai hal tersebut dapat dilakukan melalui pengembangan sebuah model sistem dan usaha bisnis perikanan industrial pedesaan (BPIP) berbasis budidaya, pengolahan hasil atau berbasis penangkapan.
Kegiatan penyusunan rencana kegiatan tahunan ini dilakukan setelah kegiatan pemaparan hasil PRA di tingkat kabupaten. Pelaksanaan kegiatan ini dilakukan di Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Pati. Kegiatan penyusunan rencana kegiatan tahunan ini dilakukan oleh wakil dari Pusat Pengembangan Penyuluhan BPSDM-KP, Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Pati, serta Kontak Pelaku Utama. Output dari kegiatan ini adalah disepakatinya 3 (tiga) kegiatan besar yang akan dilaksanakan selama kurun waktu satu tahun (2008) diantaranya ; (1) kegiatan penumbuhan dan revitalisasi kelompok pembudidaya ikan, (2) peningkatan kapasitas Sumber daya manusia (SDM) pelaku utama, dan (3) rintisan laboratorium bisnis perikanan.
Baca SelengkapnyaPenyusunan Rencana Kegiatan Prasasti Mina Selama Satu Tahun

PERSIAPAN PENGERINGAN TAMBAK DENGAN SEKAM PADI BAKAR



Persiapan tambak merupakan salah satu faktor penting untuk menjaga kondisi lingkungan tambak untuk menjamin kelayakan hidup udang. Persiapan tambak yang sering dilakukan oleh petambak ialah mengolah tanah tambak dengan cara menjemur, mengangkat lapisan lumpur dan pemberian kapur (CaCO3). Akan tetapi, cara pengolahan tanah tambak tersebut dinilai kurang maksimal dalam mengurangi konsentrasi hidrogen sulfida dan amoniak.
Oleh karena itu, diperlukan cara pengolahan tanah tambak lain yang lebih maksimal dalam mengurangi konsentrasi hidrogen sulfida dan amoniak. Pada percobaan ini dikaji cara pengolahan tanah tambak dengan pengangkatan lapisan lumpur yang selanjutnya disertai pembakaran sekam dan pengangkatan lapisan lumpur yang selanjutnya disertai pencucian air tawar.
Pada percobaan pendahuluan dilakukan pengujian dengan metode HCl dan Zn asetat terhadap tanah dari beberapa cara pengolahan tanah tambak. Pada percobaan ini didapatkan hasil bahwa dengan cara pengangkatan lapisan lumpur yang selanjutnya disertai pembakaran sekam di atas tanah merupakan cara yang mampu menghilangkan hidrogen sulfida paling maksimal. Pada percobaan pendahuluan dengan  metode  pengangkatan lapisan  lumpur  yang selanjutnya disertai pencucian air tawar didapatkan hasil bahwa pengurangan konsentrasi H2S  secara  maksimal terdapat  pada  pergantian air  ke  tiga  dan masing-masing dua kali pengadukan. Percobaan lanjutan perlu dilakukan untuk mengetahui cara  pengolahan tanah  tambak yang  efektif dalam  memperbaiki kualitas tanah tambak yang mendukung kehidupan udang vaname melalui kajian pertumbuhan dan kelangsungan hidup. 2.1 Biologi Udang Vaname
Udang vaname adalah salah satu spesies udang dan potensial untuk dikembangkan secara komersial. Pada tahun 2008  rata-rata produksi udang mencapai 11,6 % dari seluruh hasil budidaya (Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya, 2009).
Menurut Boone (1931), udang vaname mempunyai klasifikasi dan tata nama sebagai berikut :
Kingdom         : Animalia
Filum               : Arthropoda
Subfilum         : Crustacea
Kelas               : Malacostraca
Subkelas          : Eumalacostraca
Superordo       : Eucarida
Ordo                : Decapoda
Subordo          : Dendrobrachiata
Famili              : Penaeidae
Genus              : Litopenaeus
Species            : Litopenaeus vannamei
Menurut Haliman dan Adijaya (2004), secara morfologi udang vaname memiliki tubuh yang dibentuk oleh dua cabang (biramous) yaitu exopodite dan endopodite. Udang  vaname memiliki tubuh  yang  berbuku-buku dan  aktivitas berganti kulit luar atau eksosekeleton secara periodik/molting.
1.      Tanah Tambak
Tanah yang digunakan untuk tambak udang sebaiknya jenis tanah liat berpasir untuk menghindari kebocoran air (Haliman dan Adijaya, 2004). Kondisi dasar tambak dapat berubah setiap waktu yang dipengaruhi oleh akumulasi residu bahan organik yang semakin meningkat seperti, ganggang yang mati, feses dan residu makanan yang menyebabkan tingginya konsumsi oksigen dan kurangnya tingkat pertumbuhan (Boyd, 1995 dalam Avnimelech et al., 2003).
Menurut Avnimelech et al. (2003), di kolam dengan kontruksi dasar tanah akan terjadi sedimentasi dari plankton dan residu makanan yang akan menyebabkan kondisi dasar tanah memburuk karena terjadi perubahan bahan di dasar tanah. Akumulasi yang berlebihan dari residu bahan organik akan menyebabkan perkembangan lingkungan anaerob, penurunan perkembangan biota, peningkatan kebutuhan oksigen, penghambatan pertumbuhan biota dan pembusukan dasar  kolam. Residu bahan organik dan nutrien yang ada di dalam kolam cenderung terakumulasi di dalam tanah sehingga beberapa bahan dapat hilang dari dalam air.
Kondisi substrat merupakan faktor kritis untuk udang jika dibandingkan dengan budidaya ikan lainnya sebab udang hidup di dasar perairan (Boyd, 1989; Chien,  1989  dalam  Ritvo  et  al.,  1996).  Pembentukan kondisi  anaerob  juga dipengaruhi oleh faktor produksi dan tingkat intensifikasi budidaya (Avnimelech et al., 2003).
2.      Sulfur
Sulfur adalah unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang S dan nomor atom 16. Bentuk sulfur adalah non-metal yang tak berasa, tak berbau dan  multivalent.  Sulfur  dalam  bentuk  aslinya  merupakan  sebuah  zat  padat kristalin kuning. Di alam belerang atau sulfur ini dapat ditemukan sebagai unsur murni atau sebagai mineral-mineral sulfit dan sulfat (http://id.wikipedia.org. 2008). Sulfur (S) berada dalam bentuk organik dan anorganik.
3.      Sulfat
 Ion sulfat yang bersifat larut dan merupakan bentuk oksidasi utama sulfur adalah salah satu anion utama di perairan (Effendi, 2003). Sulfat yang berikatan dengan hidrogen membentuk asam sulfat dan sulfat yang berikatan dengan logam alkali merupakan bentuk sulfur yang paling banyak ditemukan di danau dan sungai (Cole, 1988 dalam Effendi, 2003). Sulfat merupakan sulfur yang paling banyak dioksidasi, dan menjadi salah satu anion utama dalam air laut (Madigan et al., 1996). Kadar sulfat pada perairan tawar alami berkisar antara 2-80 mg/liter (Effendi, 2003).
 4.      Hidrogen Sulfida (H2S)
 Hidrogen  sulfida  (H2S)  merupakan  gas  yang  tidak  berwarna,  toksik dengan bau yang sangat busuk. Menurut Wyk dan Scarpa (1999), H2S terjadi karena  dekomposisi bahan  organik  dalam  keadaan  anaerob.  Reduksi  anion sulfat menjadi hidrogen sulfida dalam proses dekomposisi bahan organik menimbulkan bau yang kurang sedap dan meningkatkan korosivitas logam.
Sumber  utama  H2S  adalah  dekomposisi  bahan  organik  oleh  bakteri terotrof tanah (Desulfovibrio spp) dalam kondisi anaerob.
Pada kondisi aerob, hidrogen sulfida akan dioksidasi oleh bakteri Thiobacillus menjadi sulfat. Beberapa bakteri, misalnya Chlorobactriaceae dan Thiorhordaceae dapat mengoksidasi hidrogen sulfida menjadi sulfur. Perubahan hidrogen sulfida menjadi sulfur juga dapat terjadi dalam proses sintesis karbohidrat. Dalam reaksi tersebut (persamaan 1.3), hidrogen sulfida digunakan sebagai sumber hidrogen donor untuk membentuk kembali unsur sulfur, sebagai hasil samping dari sintesis karbohidrat (Effendi, 2003).
Cahaya
CO2 + 2H2S                                    (CH2O) + H2O + 2S
Karbohidrat

Toksisitas H2S akan meningkat seiring dengan penurunan kadar oksigen terlarut. Selain itu, H2S juga berdisosiasi ke dalam suatu kesetimbangan campuran dari HS- dan H+, proporsinya ditentukan oleh pH, suhu, dan salinitas. Kadar sulfida total kurang dari 0,002 mg/liter dianggap tidak membahayakan kelangsungan  hidup  organisme  akuatik  (Wyk  dan  Scarpa,  1999).  Hidrogen sulfida sangat beracun bagi udang vaname meskipun pada konsentrasi rendah ± 0,05 mg/liter (Hanggono, 2005).
5.      Arang Sekam Sekam Padi
Salah satu bentuk limbah pertanian adalah sekam yang merupakan buangan pengolahan padi. Sekam padi merupakan lapisan keras yang membungkus kariopsis butir gabah, terdiri atas dua belahan yang disebut lemma dan palea yang saling bertautan. Pada proses penggilingan gabah, sekam akan terpisah dari butir beras dan menjadi bahan sisa atau limbah penggilingan. Dari proses penggilingan gabah akan dihasilkan 16,3-28% sekam (Nugraha dan Setyawati, 2001).
Sekam  dikategorikan sebagai  biomassa  yang  dapat  digunakan  untuk berbagai kebutuhan seperti bahan baku industri, pakan ternak, dan energi (Nugraha dan Setyawati, 2001). Ditinjau dari komposisi kimiawinya, sekam mengandung beberapa unsur penting seperti terlihat pada. Tabel 1. Komposisi kimiawi sekam

Komponen                                                                                                     Kandungan (%) Kadar air                                                                                                                               9,02
Protein kasar                                                                                                                   3,03
Lemak                                                                                                                            1,18
Serat kasar                                                                                                                    35,68
Abu                                                                                                                               17,71
Karbohidrat kasar                                                                                                         33,71
Sumber : Suharno (1979) dalam Nugraha dan Setyawati (2001)

A.    Pembuatan Arang Sekam

Pembuatan  arang  sekam  dimaksudkan  untuk  memperbaiki  sifat  fisik sekam agar lebih mudah ditangani dan dimanfaatkan lebih lanjut. Salah satu kelemahan sekam bila digunakan langsung sebagai sumber energi panas adalah menimbulkan asap dan warna bahan berubah sehingga menurunkan kualitas bahan di samping menimbulkan polusi udara (Nugraha dan Setyawati, 2001). Tabel 2. Komposisi kimia arang sekam
Komponen                                                                                                        Kandungan (%)

Karbon (zat arang)                                                                                                            1,33
Hidrogen                                                                                                                           1,54
Oksigen                                                                                                                           33,64
Silika (SiO2)                                                                                                                   16,98
Sumber : DTC-IPB dalam Nugraha dan Setyawati (2001)

Pembuatan arang sekam dapat dilakukan dengan berbagai cara, salah satunya adalah pembakaran dengan sistem cerobong asap. Cerobong mempunyai diameter 10 cm, tinggi 1 m dan di sepanjang silinder dibuat lubang. Pada bagian bawah cerobong dibuat rumah cerobong berbentuk segi empat. Pembuatan arang sekam dilakukan dengan cara meletakkan bara api di lantai kemudian ditutup dengan sekam (Nugraha dan Setyawati, 2001).

B.     Pencucian Tanah Tambak Menggunakan Air Tawar

Prinsip dari pencucian tanah tambak dengan menggunakan air tawar ini hampir sama dengan prinsip pergantian air di kolam. Penggunaan air tawar ini bertujuan untuk melarutkan kandungan H2S yang konsentrasinya sangat tinggi yang terdapat pada tanah tambak pascapanen.
Air tawar digunakan sebagai media pencucian karena air tawar mempunyai kandungan sulfur yang sangat kecil (5 mg/liter) jika dibandingkan dengan air laut yang kandungan sulfurnya sangat tinggi hingga 900 mg/liter (Boyd, 1990).
C.    Kapur
Kapur yang digunakan di tambak (Tabel 3) berfungsi untuk meningkatkan kesadahan dan alkalinitas air membentuk sistem penyangga (buffer) yang kuat, meningkatkan pH, desinfektan, mempercepat dekomposisi bahan organik, mengendapkan besi, menambah ketersediaan unsur P, dan merangsang pertumbuhan plankton serta benthos (Chanratchakool, 1995). Bentuk kapur yang paling tepat digunakan pada air payau atau salin (air laut) adalah kapur bakar CaO atau kapur hidrat Ca(OH)2, karena kalsium karbonat CaCO3  kurang larut dalam air laut.
Kesimpulan
 Pengolahan tanah tambak dengan cara membakar sekam di atas permukaan tanah cenderung menghasilkan nilai amoniak terlarut paling kecil (p<0 span="" style="letter-spacing: .25pt;"> selama 30 hari masa pemeliharaan dibanding dengan dua cara pengolahan tanah lainnya. Demikian juga terhadap kadar total sulfur hingga 20 hari masa pemeliharaan (p<0 span="" style="letter-spacing: -.15pt;">
Kadar total sufur pada ketiga cara pengolahan tanah tambak cenderung naik setelah 30 hari masa pemeliharaan. Ketiga cara pengolahan tanah tambak memberikan frekuensi molting yang sama yaitu 10 hari
sekali.
Cara pengolahan tanah dengan bakar sekam menghasilkan tingkat kelangsungan hidup, biomassa (p<0 sam="" span="" style="letter-spacing: -.05pt;" tertinggi="" yang="">pai 30 hari pemeliharaan, sedangkan laju pertumbuhan bobot harian (p<0 span="" style="letter-spacing: .3pt;">
dan efisiensi pakan (p<0 span="" style="letter-spacing: -.05pt;">,05) yang lebih baik daripada cara pengolahan tanah tambak dengan pengangkatan lapisan lumpur dan pencucian air tawar sampai 20 hari pemeliharaan.

Baca SelengkapnyaPERSIAPAN PENGERINGAN TAMBAK DENGAN SEKAM PADI BAKAR